Lifestyle

Pengelolaan Keuangan Keluarga Saat Pandemi

Pengelolaan keuangan keluarga saat pandemi

Ђคll๏ … Pandemi sudah berlangsung hampir sembilan bulan dan banyak perubahan yang kita alami. Mulai dari kehidupan sehari-hari, sosial juga ekonomi. Tak ayal banyak yang melakukan pengelolaan keuangan keluarga saat pandemi ini. 

Pengelolaan Keuangan Keluarga Saat Pandemi

Sejak pandemi datang, tak ayal sektor ekonomi memberikan dampak yang dirasakan oleh semua kalangan. Banyak UMKM yang merasakan penurunan pendapatan, tidak sedikit juga sektor industri yang tersengal-sengal dalam menjalani usahanya dan cukup banyak juga karyawan yang merasakan imbas dengan adanya pengurangan tenaga kerja.

Semua merasakan kondisi yang sama dan kita pun berharap bisa melalui masa berat ini dengan baik. Setiap keluarga terus berjuang untuk menjalankan operasional dapur dan kebutuhan hidup lainnya. Berat memang dirasakan, tetapi kita perlu menjaga keseimbangan agar kondisi tubuh juga tetap optimal. 

Pengelolaan keuangan keluarga yang sepenuhnya diatur oleh ibu tentu akan mengalami perubahan. Ada yang bisa menerima perubahan yang terjadi, tetapi ada yang membutuhkan waktu dan proses. Hal yang wajar, karena kondisi ini pun terjadi secara mendadak dan tidak terduga.

Tips Mengatur Keuangan

Masa pandemi belum dapat dipastikan kapan akan berakhir. Sebagai ibu tentunya kita akan berperan ekstra dengan kondisi ini. Semua berusaha dikondisikan sebaik mungkin agar kebutuhan tetap dapat terpenuhi dan keuangan pun dapat tetap aman untuk periode waktu tertentu. Ada beberapa tips dari Lifepal.co.id pengelolaan keuangan saat pandemi ini, antara lain : 

1.Mengatur pengeluaran tidak tetap dengan seksama

Perlu pengaturan yang jelas antara pengeluaran tetap dan tidak tetap. Untuk pengeluaran yang tidak tetap dapat di cek kembali mana yang sifatnya penting dan tidak begitu penting sehingga anggarannya bisa dialokasikan untuk kebutuhan lainnya.

Kelola-keuangan-keluarga

2. Melakukan skala prioritas

“Bunda, kenapa sih sekarang kita nggak belanja lagi ke supermarket. Kan enak bisa lihat banyak pilihan terus pilih ini dan itu deh.”

Duh, siapa yang nggak mau, tetapi kondisi saat ini kita perlu melakukan skala prioritas pada pengeluaran yang dilakukan. Mana yang benar-benar penting dan mana yang masih bisa di tunda. Pengeluaran wajib seperti membeli kebutuhan rumah tangga, biaya sekolah, pajak, BPJS, tentu sudah menjadi anggaran tetap.

3. Melunasi hutang berskala besar

Pembayaran kartu kredit, cicilan rumah, dalam biaya lain yang berjumlah besar menjadi pertimbangan dalam anggaran keuangan. Pengeluaran ini bisa menjadi biaya yang di prioritaskan. Karena bila mengalami penunggakan akan membuat biaya di bulan berikutnya menjadi lebih besar, bahkan bisa jadi memberatkan.

4. Menyimpan tabungan darurat sebaik mungkin

Memiliki simpanan darurat sebaiknya tidak digunakan selama semua kebutuhan sudah terpenuhi. Tabungan darurat akan bermanfaat bisa kondisi kita benar-benar sangat membutuhkan dan tidak memiliki alokasi dana lain. Oleh karena itu, penyimpanannya pun tidak diganggu gugat.

5. Tetap menyisihkan uang untuk jangka panjang

Adanya anggaran keuangan yang disimpan untuk berinvestasi tentu bermanfaat untuk perencanaan jangka panjang. Investasi dapat dilakukan sesuai dengan kemampuan dan bisa dianggarkan setiap bulannya.

6. Memanfaatkan sumber daya yang ada

Pemanfaatan sumber daya yang dimiliki saat ini begitu penting. Misalnya memberdayakan lahan yang ada untuk bercocok tanam sehingga hasilnya bisa digunakan untuk pemenuhan sehari-hari. Bisa juga dengan mengoptimalkan kemampuan yang dimiliki untuk mendapatkan sumber penghasilan baru, seperti berjualan makanan secara online, menjadi reseller, dan kemampuan lainnya.

7. Berbelanja sesuai kebutuhan

Pemenuhan kebutuhan untuk gaya hidup tentu tidak akan ada habisnya, karena terus mengalami perubahan dan perkembangan. Sedangkan jumlah pendapatan yang kita miliki tidak selalu bertambah. Tak salah bila kita lebih bijak lagi saat menentukan mana yang merupakan kebutuhan dan keinginan. Sehingga mampu meminimalir anggaran yang ada.

 

Baca juga :

Tetap Berbagi dengan Sesama

Kondisi yang saat ini terjadi tidak bisa dianggap biasa saja. Tak sedikit disekeliling kita yang saat ini merasakan kesulitan. Meskipun berat, tetapi kita tetap bisa berbagi dengan sesama sesuai kemampuan. Gaji yang kita dapatkan pun bisa disisihkan untuk anggaran berbagi dengan sesama.

Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan bahwa bersedekah mempunyai banyak manfaat, hanya Allah Swt. yang bisa menghitungnya, diantaranya :

“Sungguh bersedekah itu mencegah kematian yang jelek, mencegah malapetaka (bala), sampai sedekah itu melindungi dari orang yang zalim.” (Ibrahim An-Nakha’i mengatakan, “Orang-orang dahulu memandang bahwa sedekah akan melindungi dari orang yang suka berbuat zalim.”) Sedekah juga akan menghapus dosa. menjaga harta, mendatangkan rezeki, membuat gembira hati, serta menyebabkan hati yakin, dan berbaik sangka kepada Allah Swt.” 

Melakukan pengelolaan bukan berarti membuat kita menjadi pelit dan tidak peduli dengan sesama. Tetap mau berbagi dengan rasa kepedulian dan kasih sayang akan memberikan keberkahan pada rezeki yang kita dapatkan. Selain itu juga menunjukkan rasa syukur kita atas nikmat rezeki yang sudah kita dapatkan.

Penutup

Pengelolaan keuangan keluarga saat pandemi tentu menjadi perhatian khusus. Keinginan melakukan aktivitas seperti sebelum pandemi datang memang menjadi harapan. Namun, apa daya kondisi saat ini berbeda dan kita belum tahu sampai kapan berakhir sehingga membutuhkan perencanaan untuk pengeluaran.

Tak dipungkiri di saat kondisi ini banyak godaan yang datang. Adanya perencanaan yang matang dan tertata dengan detail akan membuat godaan itu sirna dan kita tetap mampu mempertahankan apa yang menjadi keinginan. Semua berharap pandemi segera berlalu dan kondisi ekonomi bisa kembali bangkit. Semoga harapan ini segera berwujud nyata. Aamiin.

 

Salam,

 

Referensi : www.rumaysho.com
Share the article :

Tentang Penulis

About Asih Mufisya

Motherhood blogger dan mencintai dunia literasi juga suka baking yang simple.

(7) Komentar

  1. […] Pengelolaan Keuangan Keluarga Saat Pandemi  […]

  2. sepakat banget sih mbak, kudu banget punya dana darurat. sebisa mungkin prioritasin belanja kebutuhan pokok, meskipun aku juga suka kalap. tp tetep kudu rasional di masa pandemi ini, hhh

  3. Arif R (ardintoro.com) menulis:

    Setuju!
    Mengelola keuangan sangat penting Mbak, apalagi di masa pandemi ini.

    Kalau saya biasa memcatat dulu hal-hal yg perlu dan butuh, nanti di seleksi lagi dan mengutamakan kebutuhan yg menjadi prioritas.

    Agar keuangan keluarga nggak Jatuh

  4. Isti menulis:

    Setuju, Kak.
    Harus sekali punya dana cadangan/darurat. Belanja keb utama yang diprioritaskan. Yang gak penting gak usah dulu.

  5. Iyes! Dana darurat emang wajib ada. Jadi kalau ada kebutuhan mendesak seperti sakit gitu gk repot nyari dana buat biaya RS.

  6. Diah Alsa menulis:

    dana darurat itu memang penting banget karena kita tidak ada yang tahu akan seperti apa kehidupan kita kelak.. berbagi ke sesama pun juga tetap harus dilakukan, karena kalkulator manusia sangat berbeda dengan kalkulatorNYA, gak boleh pelitlah ya.
    yakin aja kalau kita akan selalu cukup.

  7. Fenni Bungsu menulis:

    Mengatur pengeluaran tidak tetap ini memang nggak gampang juga, karena nominalnya yang tidak sama. Tapi harus dicoba agar terkontrol keuangannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *